Isnin, 4 Disember 2017

Sambal nasi lemak versi layaannnnn

Bila malam tadi tak boleh tidur (sebab dah tidur siang? Maka mata pun macam burung hantu. Jadi buka la Facebook. Terjumpalah entri pasal sambal nasi lemak layan yang famous amos tu. Bahan-bahan semua dah ada. Maka pagi ni, kita cuba masak sambal nasi lemak versi layan.

Bahan-bahan:


  • Cili kering kisar
  • Ikan bilis
  • Bawang besar
  • Bawang holland
  • Gula merah atau nisan
  • Kiub ikan bilis
  • Serbuk perasa
  • Garam
  • Asam keping
  • Minyak masak untuk menumis


Cara-cara seperti dalam gambar kat bawah ni.

Tumis bawang merah yang telah dikisar. Aku guna 3 biji bawang besar dan 3 ulas bawang merah kecil. Jangan guna banyak air masa mengisar. 

Tumislah sehingga garing dan kering. Aku punya ni terlebih minyak. Tu yang nampak tak kering.

Masukkan cili kisar dalam 2 senduk kecil. Kuantiti bawang kisar mestilah lebih daripada kuantiti cili kisar menurut resepi asal.

Dalam resepi asal, dia bubuh ikan bilis masa tumis bawang. Tapi aku dah terlajak. Terbubuh cili kisar dulu. So dah mengkhianati resepi asal...hehehe. Ikan bilis ni aku dah goreng siap-siap sebelum dihumban masuk ke dalam kuali ni. Kuantiti ikan bilis sepatutnya dalam dua genggam dalam resepi asal. Tapi aku letak tak sampai segenggam. 

Ni gula merah Melaka. Resepi asal pakai gula nisan yang ada balut daun kat keliling gula tu. Gula Melaka ni saiz kecik. Aku guna dalam 1/3 aje kot.

Api kena sederhana. Kalau besar, gosong (hangit) pulak sambal ni. Warna berubah gelap lepas letak gula merah tadi. Masukkan serbuk perisa. Dalam resepi asal dia bubuh ajinomoto dan garam. 


Kemudian masukkan satu kiub ikan bilis. Kiub ni kering dan rapuh. Jadi masa masukkan tu ramas-ramas bagi hancur supaya tak berketul dalam masakan.

Hiris bawang holland. Aku guna setengah biji aje. Masukkan dalam kuali.

Dalam resepi asal, dia ada sebut bubuh asam keping. Tapi dalam video aku tak nampak pula. Any how, aku bubuh juga 2 keping asam keping untuk rasa masam.

Sepatutnya dah boleh matikan api. Tapi sekali lagi aku mengkhianati resepi asal dengan menambah bahan iaitu... jeng jeng jeng....

Petai maaaa... Manyak syiok oooo

Rasa apa yang kurang, tambahla sendiri. Aku cuma tambah garam. Gula pasir tak letak. resepi asal ada. Sebab aku terlebih letak gula merah tadi kot. Dah manis sambal ni. Cuma kurang masin. Jadi aku tambah garam saja.

Jejeng.... siap dah hidangan nasi lemak aku pagi ni dengan sambal versi layaannn yang kena khianat dek petai...mwahahahaha

Umang aih... minyak berladong. Ni kalau mak aku nampak, mesti dia membebel pasal kolestrol. Kan aku kata tadi, dalam resepi ni aku terlebih bubuh minyak. Sepatutnya sambal ni tak lah banyak minyak sampai camnih. Kalau resepi asal, dia ada bubuh air sebab sambal dia kering. Disebabkan sambal aku dah basah dek minyak, idokler aku nak bubuh air. 

Untuk versi asal, korang bolehlah layan video kat bawah ni. Sukatan yang dia gunakan tak sama dengan yang aku buat ni. Sebab aku buat semangkuk kecil saja. Dan rupa sambal pun tak sama sebab aku banyak mengkhianati resepi sebenar...hahaha. Rasanya aku tak tau sebab aku belum pernah rasa nasi lemak layan ni. Nantilah aku cari


Sabtu, 28 Oktober 2017

Jalan ke Frankfurter Buchmesse~Hari Ketujuh

14 Oktober 2017 (Sabtu)

Hari ni hari paling mencabar sepanjang aku ada kat Frankfurt. Masa aku mula-mula tiba dulu, receptionist hotel ada bagitahu pasal bas. Tapi masa tu aku tak berapa nak dapat tangkap maksud dia. Rupa-rupanya dia dah bagitahu, pada hari Sabtu dan Ahad, bas yang aku biasa tunggu kat bus stop Amelia-Mary-Earhart-Straße (Sebutan huruf ß ialah double s), iaitu bas 77 tak ada. Sebab bas tu cuma ada pada hari bekerja. jeng, jeng, jeng.

Patutlah aku tengok dalam DB Navigator, asyik bas 61 dan bas X19 aje yang muncul. Dan bas Of 67 tu lalunya kat Garden Nord. Tak lalu kat Garden Mitte. Ah sudah. Tukar laluan pula dia ya pada hujung minggu. Jadi aku pun terpaksa menapak ke bus stop Gateway Garden Nord, yang terletak kat highway tu. Dalam DB Navigator, suruh aku naik bas X19. Jadi bila bas 61 sampai, aku buat bodoh ajelah. Bas kat sini, kalau kita tak tahan, dia akan berhenti juga sebab dia nampak ada orang tunggu. Walhal, kau bukan nak naik pun bas tu.

Bus stop Gateway Garden Nord yang aku selalu nak elak sebab kena lalu denai kecik nak ke hotel

Ke aku yang salah faham? Hahahaha... Anyway, aku biarkan bas 61 berlalu sebab nak tunggu sangat bas X19, nak sangat ikut kata DB Navigator. Lambat jugalah menunggu. Akhirnya, bas pun sampai. Aku pun naik tanpa waswas. Jalan punya jalan punya jalan.. eh? Apsal aku nampak papan tanda ke Neu Isenburg? Ini bukan jalan yang aku pernah lalu masa nak pergi Wertheim Village ke? Jeng, jeng, jeng. Dengan cuak, aku buka DB Navigator. Okey... so far memang betul route yang dia lalu. Rileks balik.

Bus stop tepi highway. Laju-laju pulak tu. Masa gambar ni kena snap, kebetulan tak ada pula kenderaan lalu. Memang sengaja aje kan nak bagi nampak aku sensorang aje kat situ.

Tetiba, bas masuk ke kawasan kontena tren. Apa pulak ni? tempatnya nampak sunyi. Kat dalam bas, penumpang tam sampai lima orang. Aku cuak balik. Buka DB Navigator. masih betul jalannya. Tapi aku dah cuak sebab kat situ tak ada kawasan penempatan mahupun kedai. Ada banyak bangunan macam gudang. Habeslahhhh...

Masa bas tu belok, aku nampak ada bus stop; Neu-Isenburg Bahnhof Westseite. Dan DB Navigator suruh turun. Dan bukan aku sorang aje yang turun. Aku tengok penumpang lain pun turun. Lega sikit. Bila dah turun, aku terpinga-pinga. Kawasan ni sunyi dan sepi. Haiyark! Baru nak panik, aku ternampak rel tren kat seberang jalan. Dan nampak stesen tren. Fuh! Terus aku melintas dan tuju ke arah stesen. Eh... kejap. Ni mana jalan masuk? Aku pasang navigator nak cari arah. terkial-kial jugaklah kat tempat parking tu. Mujur orang tak ada. Tak nampaklah muka cuak aku sesat.

Welkomen to Neu Isenburg station


Aku nampak ada orang jalan tuju ke rel. Aku ikut. Dia masuk jalan bawah tanah dan ada tangga. Aku ikut. Sampai atas... tu dia Stesen Neu Isenburg. Nak tergelak suka sebab aku tak jadi sesat. Walaupun ada apps DB Navigator kat tangan, aku nak juga tengok peta besar dalam papan tanda. Nak double yakinkan diri aku, memang tak sesat. Line yang aku boleh naik kat sini ialah S3 menuju ke Bad Soden. Dan tren ni lalu Hbf. Eh? Tren ni terus ke Messe la! What the F?

Aku tepuk dahi. Nak gelak ada. Nak menangis pun ada. Punyalah berliku jalan aku selama ni nak ke Messe--naik bas ke Flughafen, kemudian naik tren sampai Hbf. Kemudian tukar tren ke Messe. Padahal, kalau aku naik bas X19 kat bus stop Gateway Garden Nord (yang aku paling takut selama ni), naik satu tren aje... dah sampai. Cehhhhhh!


Sunyi. Macam bandar kena tinggal

Stesen tu memang sunyi pagi tu. Mungkin sebab hari Sabtu. Orang tak kerja. Adalah makcik-makcik Jerman baru sampai kat stesen. Depa tengok-tengok aku macam tak pernah tengok aku. Yalah. Muka pelik agaknya. Tak macam orang Eropah. Pakai tudung. Aku buat tak tahu sajalah. Tiba aje tren S3, aku terus naik. Sampai kat Hbf, aku tak turun. Terasa diri ni bengong sambil geleng-geleng kepala sampailah ke Messe.

Kisah rasa nak tepuk dahi berkali-kali ni bersambung pulak hari Ahad. Nak tau apa pulak kisahnya, tunggu entri esok ya.

Nangis aku tengok peta ni. Ada jalan mudah, aku merry go round. Lima hari pulak tu aku buat keje sia-sia...huhuhu. Mujur naik RMV semua free. Kalau tak, buang duit tambang aje ikut jalan jauh.

Memang mencabar betul hari Sabtu tu! Aku agak terlambat sampai ke Messe. Dalam pukul 9.30 pagi. padahal pagi tu sepatutnya dari pukul 9.00 pagi hingga 3.00 petang, aku perlu hadiri konvensyen penerbit. Tapi mujur masa aku sampai, sesi belum start. Berpeluh gak berlari mengejar masa.

Kat luar, Messe dah dibuka kepada kunjungan awam. Masa hari ni lah ramai pengunjung cosplay berhimpun kat Agora. Hati aku bagai digaru-garu suruh keluar nak meninjau keadaan. Tapi konvensyen mana boleh tinggal. Nak kena cari networking. Kertas kerja yang dibentangkan pun menarik. Harus beri tumpuan.

Hidangan lunch yang disediakan semasa konvensyen. Gila light. Mana kenyang. Sekali ngap aje, abes. Ada lagi 2-3 jenis. Yang ada udang aku tak sempat amik. Dah habis. Yang ada ham, aku tak berani nak amik sebab tak tau ham jenis apa. 

Memang sempoi aje orang Jerman ni buat konvensyen. Tak ada ceremonial sangat. Straight forward dan straight to the point(er). Lunch pun depa hidangkan ala-ala finger food masa jamuan cocktail. Macam roti baguette berlauk. Simple aje. Dan organizer order tak cukup makanan. Apa taknya, sorang amik 4-6 ketul. Terpaksalah depa top up. Sementara nak tunggu top up sampai, depa edarkan coklat sebagai pengganti sementara. Ada sorang peserta dari UK, komen kenapa makanan macam ni aje. Hehehe...

Padahal bayar yuran €68.00. Kalau matawang Euro, memanglah murah. Cer convert RM. Macam tak patut aje makan macam ni.... hahahaha. Tapi yelah.. ni budaya mereka. Memang sempoi. Aku tak kisah pun sebenarnya. Saja nak buat perbandingan.

Bila habis saja konvensyen, aku bergegas menjenguk ke Agora. Tak ramai cosplay pula. Mungkin ramai yang dah balik. Kawan aku yang tak join konvensyen cakap tahun ni, agak korang cosplay. Tahun sebelumnya, memang meriah.

Pengunjung awam dah mula ramai membanjiri Agora pagi tu
Ingatkan dapatkan berswaforo dengan Zero Kiryu atau Ichigo Kurosaki. Hurmm... melepas. Aku pulang ke Stand Malaysia, menjenguk keadaan. Lebih kurang pukul 4.00, kami bergegas ke Hall 3.1 Gourmet Gallery untuk melihat penyampaian hadiah kepada pemenang Beauty and the Book Award. Tahun ni aku tak sempat masuk. Sebab masih baru dan terpinga-pinga tak tahu apa nak buat. Tahun depan, kalau ada cover buku yang menarik, aku nak try hantar. Manalah tau, menang.

Lepas selesai acara, kami pun berpisah arah dan pulang. Hari tu aku tak jalan-jalan ke mana-mana sebab tukang bawa jalan-jalan ada hal. Maka baliklah awal ke Flughafen. Nak jalan sorang-sorang dah lewat. Lagipun nak ke mana? Malam-malam bahaya. Takut jumpa orang mabuk todi. Haru pulak nanti.

Dah hari akhir-akhir barulah aku terhegeh-hegeh nak try cereal masa breakfast. Sebelum ni malu-malu badak.... hahaha

Jumaat, 27 Oktober 2017

Jalan ke Frankfurt Buchmesse~Hari Keenam

13 Oktober 2017 (Jumaat)

Hari ni kena pakai baju kurung sebab DBP nak lancarkan Bulan Bahasa Kebangsaan kat Buchmesse. Jadi semua ahli delegasi disarankan supaya memakai pakaian kebangsaan. Aku memang dah bersedia nak pakai baju kurung. Cuaca pun tak sejuk sangat. Jadi cuma pakai thermal sut dan baju kurung. Jaket macam biasa aku sumbat dalam backpack.

Kasut sukan cap Primark. Jadilah... asalkan kaki tak sakit. €18.00 aje. Menang selesa.


Meriahlah petang tu dengan ahli delegasi yang berbaju kurung dan berbaju Melayu. Siap ada bacaan pantun oleh orang Jerman. Temu janji untuk hari tu agak kurang berbanding dua hari sebelumnya. Aku sambung jalan-jalan sekitar Messe. Hari ni aku tumpukan pada Hall 3 dan Agora.

Atas kiri: Pemandangan daripada beranda dalam Hall 4 | Atas kanan: Beranda luar Hall 3 | Bawah kiri: Pemandangan dari balkoni Hall 3 | Bawah kanan: Pemandangan Hall 4 dari Agora


Bergambar sakan kat Agora pakai baju kurung. Tapi kasut, sneaker la. Tak boleh bergaya dengan but lagi sebab tak sesuai. Dengan kasut yang sesuai, memang selesa aku nak menjelajah ke segenap inci lantai Messe yang bertingkek-tingkek ni.

Dalam bas tu ada kafe

Agora. Masa ni memang tak ramai. Tunggu weekend. Sesak padat.


Kat Messe ada surau. Terletak kat Hall 10. Luas suraunya. Solat Jumaat diadakan kat situ. Nak ke surau, boleh naik feeder bus yang memang berkeliaran kat sekitar Messe untuk hantar pengunjung melawat dari hall ke hall. Macam MAEPS la juga ni ada tram. Tapi dari Hall 4, kedudukan Hall 10, tak la jauh sangat. Jalan kaki sekejap aje sampai. Kan cuaca tak panas. Apa ada hal jalan jauh sikit.

Tengah hari tu, sebelum kaum Adam solat Jumaat, kami ramai-ramai makan hat WiFi Hotspot macam biasa. Tapi kali ni meriah sebab ramai yang join. masing-masing bawa keluar bekal. Hari tu aku bawa spageti Arabiata instant. Erm... tak berapa sedap sangat. Bila makan dengan sambal bilis, baru selera sikit.

Meriah, kan? Tomyam sup siap letak dalam thermos untuk menjamin kehangatan dan nak elak tumpah (sebenarnya tak ada bekas... hahaha). Rupa-rupanya ada yang bawa rice cooker kecik. Hurmm.. boleh dipertimbangkan kalau ada jodoh nak ke FBF lagi tahun depan.


Lepas makan, semua jemaah lelaki bergerak ke surau. Aku balik semula ke Stand. Ada dua walk-in appointment yang berminat nak berdagang dengan kami. Sungguh tak aku sangka. Alhamdulillah. Hari tu bos dah ke Italy untuk cari bahan kajian dia pasal Europe. Jadi aku kenalah sorang-sorang bawa diri. Yippa! Hahahahaha....

Petang tu lepas habis kerja, kawan aku ajak ke Nordwestzentrum. Kat situ ada shopping Mall dan semestinya Primark. Memang jahanam walet aku hari tu. Dari Hbf, kami naik tren (U4 atau U5 ke Willy-Brandt-Platz. Kemudian tukar tren U1 yang menuju ke Ginnheim. Agak jauh juga perjalanan nak ke Nordwestzentrum. Aku rasa macam tak sampai-sampai walaupun dalam tren, kami borak-borak. Untungnya perjalanan jauh ni, dapatlah tengok kawasan perumahan kat situ. Aku suka tengok seni bina rumah-rumah kat sini.

Tu pokok betul. Bukan tiruan

Sampai kat mall, kami jalan-jalan tinjau kawasan. Konsep mall tu mesra alam. Siap ada pokok lagi yang ditanam dalam mall. Bumbung pun jenis open. Jumpa aje Primark, selamat aku sesat dalam tu hampir sejam. Ralit cari souvenirs untuk anak-anak. Ingatkan kawan-kawan lain pun sesat jugak dalam tu. Rupa-rupanya aku sorang aje. Bila aku keluar, mereka tengah lepak kat kafe. Patutlah tak nampak kelibat sorang pun dalam tu. Dah keluar awal rupa-rupanya.

Lepas pusing-pusing lagi nak habiskan masa, kami balik ke Hbf. Malam tu ada dinner kat Lahore. Restoran Pakistan, kalau tak salah aku. Dinner malam tu disertai ramai ahli delegasi yang berkelapangan. Aku tak boleh nak lepak lama-lama sebab nak balik ke Flughafen.

Siap aje makan, zasssss... aku terus minta diri. Ada sorang kawan aku pun nak balik ke Hotel Leonardo. Jarak dari Hbf tak lah jauh. Cuma naik tram saja. Jadi kami berpisah kat Hbf. Dari Lahore nak ke Hbf, jalan kaki aje. Itu pun langkah panjang-panjang sebab takut terserempak dengan orang mabuk. Kan hari tu Friday Night? Ramailah orang berpesta di jalanan. Cuaca pun tak sejuk sangat.

Malam tu terkial-kial fikir cemana nak bawa balik souvenirs. Diam tak diam, sikit-sikit lama-lama jadi bukit. Hajat nak balik ringan, jadi berat berganda. Ni semua Primark punya pasal!

Tomato and cheese. Kat sini memang orang makan cheese dengan tomato. Sedap.



Khamis, 26 Oktober 2017

Jalan ke Frankfurter Buchmesse~Hari Kelima

12 Oktober 2017 (Khamis)

Hari kedua Buchmesse dibuka kepada pedagang kandungan hakcipta yang datang dari seluruh pelosok dunia. Delegasi Malaysia yang berdagang di sini adalah di bawah kelolaan Majlis Buku Kebangsaan Malaysia (MBKM), Kementerian Pelajaran Malaysia. Banyak penerbit Malaysia yang sertai FBF tahun ni. Satu peningkatan daripada penyertaan tahun lepas.

Hari ni aku dah tak keluar awal macam semalam sebab tak mahu bersesak kat Frankfurt Hbf berebut tren. Pukul 8.00 pagi baru aku keluar dari hotel dan menapak ke hentian bas. Cuaca tak berapa sejuk. Aku cuma pakai thermal suit dan blaus nipis. Jaket sumbat dalam back pack. Dalam Messe ada heater. Aku rasa panas sebab pakai thermal suit. Memang tak sesuai pakai baju tu kalau cuaca tak betul-betul sejuk. Berpeluh dibuatnya bila berkejar mengejar temu janji.... hahaha.

Amik aura Oxford kejap... hehehe

Temu janji hari ni berjarak agak jauh. Jadi lepas temu janji sebelah pagi, jadual aku agak lapang. Maka berdesup aku lari pergi Primark sekejap sebab nak beli kasut sukan. Kaki dah tak tahan sakit. Disebabkan aku dah tau selok-belok nak ke sana, memang pantaslah aku pergi dan pantaslah aku balik. Beli kasut dan stokin, terus cabut balik Messe.

Masa kat pintu Messe aku hadapi kesukaran nak masuk sebab card reader tak boleh detect pass aku. Jeng, jeng, jeng. Cuak dibuatnya. Jadi aku jelaskan yang aku dah datang pagi tadi dan keluar sekejap. Reception tu pun bagitau, kalau masa pameran nak keluar kejap, kena scan card tu dulu. Kira macam punch card la kena clock in and out. Untuk verify card tu, dia tanya pukul berapa aku datang pagi tadi. Aku jawab, dalam pukul 9.00 pagi aku sampai. Dia cakap tally dengan rekod pada card reader tu. Fuh! Kalut aku sesaat.

Lepas tersesat keluar pintu hari tu, aku simpan gambar ni kat dalam phone sebagai guide untuk mencari jalan keluar ke Stesen Messe. Tak jauh pun pintu ni dari Stand Malaysia. Belakang aje. Dan ruang sebelah kiri tu ialah WiFi Hotspot; tempat aku selalu lunch

Sampai kat Stand, aku terus tukar kasut. Pakai comfortable socks made from Korea yang warna pink aku beli kelmarin. Aaaaahhhh... lega kaki. Apa lagi, lepas tu, memang aku merayaulah dari dewan ke dewan tengok stand orang lain sambil-sambil cari prospek. Hingga aku terlambat balik Stand untuk hadiri Malaysia Country Reception. Ralit sangat meninjau stand negara lain yang hebat-hebat. Memang wajib kena tinjau semua stand tu sebab sangat berlainan dengan keadaan semasa di Pesta Buku Antarabangsa KL.

Seperkara yang aku perasan, FBF ni tak hingar-bingar macam pasar ikan. Sungguhpun ada orang berbincang dan berdagang, suara mereka tak hingar. Bunyi muzik pun tak ada. Jadi keadaan agak tenang dan damai untuk kita berurusan dengan pedagang lain. Walaupun masa hari Sabtu dan Ahad, apabila Messe dibuka kepada umum. Memang tak hingar. Walaupun ada pentas-pentas kecil di setiap sudut dewan, kegamatan tu hanya setempat saja. Tak merebak ke seluruh kawasan hall. Whoaaa... aku takjub.

Yang hingar cuma kat luar hall, kat askulator. Masa tu aje memang rasa macam pasar. Tapi masuk aje hall... jeng jeng jeng. Suasana aman dan tenang. Bising sesekali aje tapi masih terkawal. Patutlah ex-boss aku kata dulu, Pesta Buku KL macam pasar ikan. Tak macam FBF. Masa tu aku tak dapat bayangkan kenyataan dia tu. Sekarang, baru aku tau.

Selain ada pameran buku, ada juga pameran kalendar. Macam-macam rekabentuk, saiz dan idea. Aku habiskan banyak masa kat sini ambil gambar kalendar yang menarik untuk dijadikan inspirasi design kalendar 2019 nanti. Bos selalu aje tanya aku. Jadi sebelum dia tanya, baik aku bersedia. Kalendar 2018 dah hampir siap. Tak dapatlah nak 'meniru' design Frankfurt ni.

Ada satu temu janji tu. Kat Stand UAE. Aku ternampak sorang mamat tu persis Tony Stark the Iron Man... ahaha. Nak amik gambar dia, tak sempat. Lagipun tengah meeting masa tu. Bila ku tunjuk kat kawan-kawan lain, mereka pun bersetuju. Memang rupa orang tu macam Robert Downey Jr. Rugi pulak aku tak snap gambar dia... hahaha. Manalah tau kot-kot memang dia tengah sign MOU nak terbit buku dengan publisher UAE.

Disebabkan kaki aku dah tak sakit, maka aku terasa rajin nak jalan-jalan. Selalunya lepas habis kerja aku balik hotel. Hari tu ringan pulak lidah aku bertanya kengkawan yang lain. selalunya lepas kerja mereka ke mana? Disebabkan mereka tinggal kat sekitar Hbf, memang senanglah nak merayau sana sini. Lalu aku pun buat muka tak malu jemput diri sendiri untuk join mereka jalan-jalan petang tu lepas habis kerja.

Kedudukan Dom Romer Square dan Eiserner Steg

Kalau tak jalan-jalan waktu tu, bila lagi? Inilah masanya nak menjelajah ke negara orang. Datang pun setahun sekali. Itupun tak tau tahun depan ada rezeki nak datang lagi ke tak. Jadi ambillah peluang ni, kan? Hari tu mereka nak bersiar-siar di Dom Romer.

Sebahagian pemandangan di Cathedral and the Römer Square

The Dom-Römer Project (German: Dom-Römer-Projekt) is an effort to remake the old city center, the Altstadt (old town) of Frankfurt am Main, Germany, which was severely damaged during World War II, in the style of the pre-war architecture.
It aims to give the old town quarter between the Römerberg square and the Frankfurt Cathedral (Dom) a new life. The old city had already been thoroughly changed in 1904 by hewing several aisles for wide streets into the medieval cluster of insalubrious houslets and small alley ways, clearing the way for a tramway line through the historic center. (Wikipedia)
Kalau tak salah ingatan aku, kami bertolak dari Messe hingga ke Hauptwache dengan tren, sama ada S3, S4 atau S5. Aku tak peka pulak sebab ada orang yang bawa. Kalau aku jalan sorang-sorang, memang aku ingat. Masa aku pergi tu, aku tak tau pun Dom Romer ni tempat apa. Aku main ikut aje janji jalan-jalan.

Kenapa kat Malaysia tak ada Maggie Studio ni? Best sangat kat dalam. Penuh produk Maggie dan ada cafe. Macam-macam produk yang tak ada kat tanah air ada kat sini. Tapi kebanyakannya tak halalan toiyyiba la. Kecewa ai!

Lepas keluar dari stesen, kami menyusuri depan kedai dan jalan raya. Memang ramai orang bersiar-siaran waktu tu. Dapat aku merasakan perasaan konon-konon tinggal kat situ. Fefeling obersea la ni. Masa tiba kat Cathedral and the Römer Square tu, hari siang lagi. Jadi kami teruskan perjalanan ke Iron Bridge atau Eiserner Steg. Masa kami sampai tu, hari dah semakin rembang. Memang cantik tengok matahari terbenam.

Kalau nak naik cruise pun boleh. Tapi tak sempatlah nak naik. habis lewat nanti. Aku dah la nak balik ke Flughafen.

Kat jambatan tu aku tengok banyak mangga kunci kena gari kat besi jambatan. kawan aku kata, kalau aku sayang husband aku, beli mangga/padlock, lekat kat situ. Hek elehhh... Baik aku manggakan beg aku masa nak balik nanti. Ada juga faedahnya.

Macamlah ada orang nak rompak jambatan besi ni sampai kena padlock... hahaha

Merenung senja di Frankfurt am Main, Hessen, Jerman di samping padlock yang terkunci berjemaah pada Eiserner Steg.

Perkara utama yang harus dibuat atas jambatan ni ialah sesi bergambar. Siap buat shooting lagi.... hahaha. Lepas puas bergambar, kami patah balik ke Romer Square tadi. Dan tiba-tiba aku tengok salah satu bangunan kat situ berubah warna. Whoaaa... ada pertunjukan lampu. Cantiknyaaaaa. Dan orang semakin ramai membanjiri dataran.

Majestic!

Lihatlah... tingkapnya berubah warna

Waktu kami mula-mula sampai kat dataran ni tadi, ada ramai orang beratur nak masuk ke dalam bangunan. Rupa-rupanya ada Open Book Session. Nak baca poster tak faham sebab dia cakap Jerman. Jadi kami pun berlalu sajalah dengan perasaan kagum tengok sambutan hangat orang Jerman terhadap buku.

Open books... Literatur... itu aje yang aku faham

Dah puas ketik gambar kat dataran, kami naik tram untuk ke Hbf. Pertama kali aku merasa naik tram. Rupa-rupanya, tram ni kena berhenti kat lampu merah ya? Aku ingatkan dia ada lesen agung. Rupa-rupanya, dia sama aje macam bas. Nak melintas simpang, kena berhenti tunggu lampu bertukar.

Sampai kat Hbf, aku tengok ramai orang juga. Macam ada keramaian. Aku tanya tanya kat kawan aku, memang selalu macam ni ke? Dia kata sebab cuaca tak sejuk. Maka mereka ramai-ramai lepak kat kedai sambil minum-minum minuman keras.

Gambar aku kena photobomb dengan mamat tu. Nyampah aku. Tetiba lak dia ada kat situ. Boleh pulak dia posing. Entah sesat dari mana?

Malam tu pertama kali juga aku makan malam di luar iaitu di Restoran Thai Fun. Restoran makanan Thai yang halal. Disebabkan aku terkenangkan Restoran Peking Duck halal kat Dubai, maka untuk malam tu aku order hidangan itik. Tak ingat aku nama masakan tu. Rasa boleh tahan lah. Portion besar, tak habis makan.

Lepas makan, kami ke Hbf dan berpisah arah untuk balik ke 'rumah' masing-masing. Waktu tu dah pukul 8.00 malam. Cuak gak aku sebab pertama kali balik lewat. Kawan aku pesan jangan ikut subway. Takut kena pau. Lalu aku ikut jalan atas seberang jalan untuk masuk ke main station. Mujur bas 77 sedia menanti. Dua orang aje penumpang. Dan kami sama-sama turun kat hentian bas yang sama dan rupa-rupanya dia pun menginap di hotel yang sama dengan aku. Ada kawan berjalan walaupun tak kenal.

Hari tu memang best sebab akhirnya dapat juga aku jalan-jalan tengok seni bina bangunan lama kat Frankfurt. Aku teringin nak tengok istana lama. Tapi masih belum berkesempatan. Mungkin lain kali.

Aku suka tengok bangunan lama tak kira tamadun apa. Kebanyakan bagunan lama adalah 'immortal'.


Rabu, 25 Oktober 2017

Jalan ke Frankfurter Buchmesse~Hari Keempat

11 Oktober 2017 (Rabu)

Awal aku siap hari ni sebab tak nak terlambat ke Messe memandangkan ia hari pertama pameran dibuka khas untuk pedagang kandungan dan hakcipta. Tak seperti di Malaysia, kunjungan umum hanya berlaku pada hari Sabtu dan Ahad saja. Dan kebanyakan pempamer kandungan dah tutup kedai masa tu sebab tujuan mereka datang hanya sekadar untuk memperdagangkan hakcipta dan perkhidmatan berkaitan penerbitan.

Lampu jalan pun belum padam lagi waktu aku keluar bekerja hari tu


Semasa tiga hari pertama Messe, buku-buku yang ada hanya untuk pameran saja. Tak boleh dibeli. Kalau nak beli juga, tunggu hari terakhir (kalau pempamer tu tak tutup kedai awal). Selain buku, ada produk dan perkhidmatan berkaitan buku.

Sempat lagi swafoto dalam lif hotel

Pukul 7.30 pagi aku dah siap breakfast kat cafe dan bergegas ke bus stop. Hari ni entah cemana, aku ternaik tren S8 yang menghala ke Hanau Hbf. Sebab dalam DB Navigator suruh aku naik tren tu. Dan ajaibnya aku turun kat terminal yang betul setelah tersilap terminal sebelum ni. Sampai di Frankfurt Hauptbahnhof (Frankfurt Hbf), punyalah ramai manusia berebut nak naik tren menghala ke Messe. Ramai yang usung beg tarik. Ni dah pasti pempamer FBF.

Sekali tengok, macam bas Rapid KL pun ada... hahaha
Nak ke Messe, ada dua stesen iaitu Messe (tren S3, S4, S5), kiranya ni pintu belakang; dan Stesen Festhalle/Messe, pintu utama (tren U4). Kesemua line ni akan bertemu jua di Frankfurt Hbf. Kalau dewan pempamer di Halle 4, memang dekat dengan Stesen Messe (pintu belakang). Mujur dari awal aku tak salah naik tren. Tapi masa balik hari tu, aku tersasar entah cemana ke Stesen Festhalle/Messe. Punyalah jauh menapak. Pintu pun nampak pelik. Nak patah balik, rasa jauh. Jadi aku redah aje. Dan tren dari Stesen Festhalle/Messe memang akan terus Frankfurt Hbf tanpa berhenti di stesen lain.

Memang nampak senang. Tapi dari Halle 4 nak ke Stesen Festhalle/Messe menapak sangatlah jauh. Aku prefer naik dan turun di Stesen Messe saja. Lepas keluar aje dari stesen, sebelum nak masuk ke Messe, ada pemeriksaan beg. Ketat betul kawalan. Pas pempamer akan diimbas dengan card reader untuk merakamkan kehadiran kita. Ini salah satu cara untuk mengumpul data pedagang. Hebat!

Pass agung. Naik tren, tram dan bas percuma dalam kawasan RMV dan pas masuk ke FBF dan untuk WiFi percuma dalam Halle

Jam 11.00 pagi, bermulalah sesi diskusi dengan pedagang-pedagang lain. Ada yang berlaku di Malaysia Stand. Ada yang berlaku di Halle lain. Kena menapak dengan kadar kelajuan yang efisen sebab mengejar masa. Maka pemilihan kasut amat penting. Masa ni aku belum lagi beli kasut sukan... huhuhu. Lambat insaf!

Mujurlah bos aku (walaupun berpangkat Datuk) sangat sempoi orangnya. Dia datang FBF memang buat kerja. Semua meeting yang dia patut joint, dia joint. Kalau tak ada meeting, dia buat meeting lain kat luar FBF untuk sempurnakan kajian dia.

Kesemua appointment untuk FBF perlu dilakukan berbulan lebih awal. Kalau lambat, jadual prospek yang kita nak temui tu berkemungkinan penuh. Tapi kalau kita nak sangat jumpa prospek tu, terjah aje stand dia, say hallo (hello in German) dan tukar business card. Nanti dah balik tanah air, buat follow up. Itu yang senpai FBF ajarkan.

Swafoto lepas habis meeting dengan Iran

Kiranya untuk newbie macam aku, semua appointment yang diaturkan memang mengena. Tak ada pun appointment yang tak kena macam yang aku attend business matching kat PBAKL awal tahun ni. Untuk FBF memang aku tak join Business Meeting sebab itu permainan budak besar. Aku budak kecik lagi dan decision making bukan kat tangan aku.

Untuk hari pertama Messe, memang aku bekerja keras. Lepas habis kerja, terus balik hotel. Tak reti nak menyimpang lagi. Kaki pun dah sakit. Lebih baik aku balik dan berehat. Malam tu aku tumis sayur kangkung dan masak telur kicap juicy yang dah viral sebelum aku berangkat ke Frankfurt.

Hari ni masih budak baik lagi. Lepas kerja, balik hotel. Tunggulah esok, lusa, tulat....ngeee

Telur kicap juicy yang viral sekarang ni. Memang gigih aku cari telur (kat kedai orang Greek) dan cili padi (beli kat kedai runcit Bangladesh) dan limau (beli kat Chinese Supermarket). Kicap ABC bawa sendiri dari tanah air.

Jemput makan malam. Aku selalu makan pukul 8.00 malam. Lepas tu solat dan terus zzzzz. Tido awal sebab tatau nak buat apa. Tengok TV semua cakap Jerman. (Beras Herba Poni Taj Mahal bawa dari tanah air. Beli yang kampit kecik sekilo tu). Sambal bilis tu beli kat Petronas.


Selasa, 24 Oktober 2017

Jalan ke Frankfurter Buchmesse~Hari Ketiga

10 Oktober 2017

Hari ni bermulalah pra-Frankfurter Buchmesse. Jadi aku  perlu bawa buku ke Messe untuk disusun kat atas rak. Maknanya, bawa beg beroda naik tren. Memandangkan sistem pengangkutan awam yang sempurna, aku tak rasa risau nak bawa beg tarik ni. Lagipun tak berat sangat. Bawa buku sikit saja sebab untuk display. Bukan untuk jualan umum.

Malam sebelum tu, aku rebus ketupat mini beberapa biji. Pagi tu, aku panaskan kuah kacang segera. Rasa macam raya pulak makan ketupat di perantauan. Ini bekal aku untuk hari tu.

Raya di bulan Muharam di Frankfurt

Memandangkan sesi susun buku tu berlaku pada sebelah petang, dan Newcomer Briefing akan bermula pada pukul 1.00 tengah hari, maka aku ada masa lapang pada waktu pagi. Jadi aku rancang nak pergi Primark. Apa yang heboh sangat pasal Primark ni hah? Adik aku asik puja puji aje banyak kali. Lepas saja sarapan, aku pun tolak beg ke hentian bas macam biasa.

Kemudian ternaik tren intercity sekali lagi tanpa sengaja dan tanpa rasa bersalah sebab aku sangka tu masih dalam lingkungan RMV... hohoho. Sampai di Hauptbahnhof, aku cari line U nak ke Primark Frankfurt Zeil. Stesen yang aku perlu tuju ialah Konstablerwache, naik U5 (menuju Preungesheim) atau U4 (menuju Enkheim). Aku naik tren U4 sebab nama Enkheim tu senang ingat berbanding Preungesheim. Kiranya ini cubaan kedua aku menuju ke tempat lain selepas Messe dengan usaha sendiri.

Yang bulat merah tu, destinasi aku dari Hbf. Yang petak biru tu, tren yang boleh aku naiki


Pada mulanya merry go round gak aku kat Hbf (Hauptbahnhof-jenuh nak eja panjang-panjang. Kita gunakan short form aje lepas ni ek). Tanya kawan aku berkali-kali. Dia pun tak tau nak explain macam mana sebab dia tak tahu aku berdiri dari arah mana. Memang agak haru juga dibuatnya. Dengan sorong beg tarik sana sini aku cari arah nak ke line U. Entah macam mana, jalan punya jalan, aku tertuju ke arah pintu utama Hbf. Masa tu la aku nampak ada signboard tunjuk huruf U besar gedabak. Ahah! Itulah tren yang aku cari. Maka bergegas aku turun askulator sambil sorong beg dnegan hati-hati.

Line U ni rupa-rupanya line bawah bawah tanah. Kalau S memang bawah tanah. U ni bawah tanah S. Yang tren intercity aku selalu tersalah naik tu, atas tanah. Jadi ada tiga lapisan laluan tren. Fuh! Takjub juga aku sesaat memikirkannya. Selalu naik tren bawah tanah aje. Bawah bawah tanah, belum lagi.

Dengan lagak yakin, aku pun naik tren U4. Tak jauh mana pun. Selang satu stesen, dah sampai Konstablerwache (cara sebutan:kon-stab-la-wakher. Lebih kurang la). Lepas keluar dari bawah tanah, aku tertarik dengan satu pakcik tua yang jual buah betul-betul depan exit stesen. Tercari-cari akan buah ceri yang ada dalam bucket list aku. Tak nampak walau sebutir pun. Hampa rasanya. Lalu aku pun melepaskan lelah usung beg kat bangku di taman depan stesen. Ramai orang asing lepak kat situ. jadi aku tak lah terasing keseorangan.

Exit aku masa mula-mula jejak kaki Ke Konstablerwache

Tujuan aku duduk selain nak melepaskan lega ialah nak merasai suasana kat situ. Konon-konon nak feeling duduk oversea... hehehe. Lepas puas membelek kawasan tu 360 darjah, aku pun buka DB Navigator nak cari arah ke Primark. Macam guna kompas cari arah aje gaya aku. Aku ada call gak kawan aku tanya Primark ni arah mana. Dia bagi clue kedai yang berdekatan. jadi dengan menggabungkan kedua-dua maklumat, aku pun menuju ke tempat seperti yang diarahkan.

Tadaaa... aku jumpa Primark! Tahniah kat aku sebab berjaya cari kedai tu tanpa sesat (kecuali kat Hbf tadi aje yang terpusing-pusing). Aku pun masuk ke dalam Primark lepas snap sekeping dua gambar pintu depan. Dan aku pun terus jadi sawan shopping pabila melihat harga-harga pakaian yang amat murah dalam matawang Euro.

Inilah dia Primark yang menjadi kesukaan rakyat Malaysia pabila membeli-belah di Europe

Pemandangan dari park tempat aku lepak lepas penat sohping


Pada mulanya aku usha trench coat. Gigih WhatsApp gambar kat kawan aku di tanah air untuk tanya pendapat dia. Harga dalam €30.00. Memang masuk bajet aku. Memang dah bersedia nak merembat sehelai. Tapi aku fikir balik. Kalau aku akan selalu ke luar negara sejuk, memang patutlah aku beli. Manalah tau kalau-kalau ini kali terakhir aku sampai Europe, kot tu nak buat apa? Tukun tiruan? Maka tak jadi aku beli.

Tengah jalan-jalan cuci mata tengok kot juga (walaupun aku dah decide tanak beli), aku ternampak kasut but warna Burgundy. terus aku terpikat hati dengan design dan warnanya. Harga pun baru €10.00 sepasang (haip, jangan convert!). Terus aku WhatsApp kat kawan aku yang tadi. Dia pun cakap cantik. Apa lagi, aku pun cari saiz dan sumbat sepasang dalam beg. Kawan aku suruh cari warna hitam untuk dia. Aku pun pusing, pusing, pusing. Jumpa pulak but yang sama warna coklat. Hati dah jadi tamak. Aku ambil jugak sepasang. Pusing lagi nak cari warna hitam. Aku terjumpa pulak warna hijau army. Habeslah! Pun masuk bakul! Lepas tu aku terfikir. Ni apa jadahnya sampai tiga kasut but design sama warna beza? Lalu dengan berat hati, aku pulangkan kasut but warna Burgundy ke tempat asal dia. Warna tu tak sesuai dengan aku sebab aku tak sesuai pakai merah kot (tapi bila balik Malaysia, rasa nyesal tak sudah...huwaaaa).

Nyesal tak amik kaler ni jugak....huhuhu


Sepatutnya aku kena beli kasut sport atau sneaker memandangkan kasut but yang aku pakai ketika tu tak sesuai untuk berjalan lama dan jarak jauh. Tapi disebabkan kaki aku sakit (pasal but tu juga), aku dah tak larat nak merayap ke tingkat lain untuk cari kasut sukan. Lagipun dah pukul 12.00 tengah hari. Aku perlu berada di Messe menjelang pukul 1.00 petang.

Masa nak bayar, sempat aku rembat stokin kaler pink. Comfortable socks from Korea katanya. Memang gebu betul stokin tu. Empuk yakmat. Lepas selesai kat kaunter, sempat lagi aku melepak kat taman depan Primark. Nak legakan kaki yang sakit sambil basahkan tekak. Sambil-sambil tu berbalas-balas mesej dengan adik aku.

Aku suka tengok pemandangan dan suasana sesuatu tempat tu

Masa nak balik, aku jumpa entrance tren yang tak jauh dari Primark. Terus aku keluar ikut situ. Untuk ke Messe, ada banyak tren yang aku boleh naik. Tak susah pun. Malangnya... tren yang aku naik tu tetiba lak rosak kat Hbf. Masa tu pilot tren buat pengumuman dalam bahasa Jerman. Aku dah rasa tak sedap hati. Dan bila tren berhenti kat Hbf, ramai yang turun. Mulanya aku tak nak turun. Tapi bila tinggal aku dengan sorang pelancong tu aje, ada orang bagitau yang tren tu terpaksa hentikan perjalanan kat situ. Aku pun keluar dengan hati yang hampa. Kat luar tren, pada papan tanda elektronik, tertulis Zug endet hier. Otomatik aku translate sendiri: Train stops here. Okeyla tu kan. Lebih kurang la makna dia walaupun aku tak pasti... hahaha.

Zug ended hier. Sila turun dari tren (Bitte nicht einstegen). memandai aje aku ni translate sendiri..hahah


Lama juga aku tunggu untuk tren yang baru. Tambah sakit kaki aku. Masa ni lah nak menyesal tak cari kasut sukan tadi. Haish! Akhirnya tren sampai. Kalut juga aku dibuatnya sebab dah nak dekat pukul 1.00 petang. Nanti bos sampai dulu pula kat tempat kejadian. Naya aje. Sampai aje kat Messe, panjang langkah aku tuju ke Malaysia Stand kat Hall 4.0. Lepas simpan beg kat dalam stor, aku bergegas ke pekarangan Hall 4.0 untuk sertai taklimat Newcomer. Bos aku pun sampai tak lama lepas tu. Fuh! Nasib sempat!

Masa taklimat Newcomer tu, kami diberikan headphones. Pada mulanya aku sangka taklimat akan diberikan dalam bahasa Jerman. Rupa-rupanya dalam bahasa Inggeris. Jadi apa fungsinya headphone tu? Hanya peserta yang pakai headphone saja dapat mendengar dengan jelas taklimat yang diberikan menerusi mikrofon. Penyampai taklimat tu bekerja di bahagian akaun untuk Frankfurter Buchmesse. Whoaaa... orang accounting pun mampu buat kerja PR bagi taklimat pada pempamer yang pertama kali join Messe. Hebat! Dan bila aku tanggal headphone, memang aku tak dengar pun apa yang penyampai tu cakap. Dan istimewanya mikrofon tu, orang kat sekeliling kami pun tak dengar apa yang dia cakapkan. Maknanya, mikrofon tu hanya untuk pendengar yang menggunakan headphone saja. Boleh tak aku nak rasa takjub?

Gambar memang sengaja blur utk melindungi identiti mereka...hehehe


Mungkin tempat lain ada juga teknik ni digunakan. Tapi bagi aku, ini pengalaman pertama dan ia berlaku di Frankfurter Buchmesse. Jadi rasa kagum tu berganda. Apatah lagi dewan Messe ni amat luas. Satu dewan ada tiga tingkat. Dan setiap dewan luasnya 2-3 kali ganda, atau mungkin lebih, dewan TR3 kat PWTC yang selalu jadi venue PBAKL setiap tahun. Jadi bayangkanlah...ada 6 Hall, setiap hall ada 3 tingkat. Berapa puluh kilometer tu kalau nak jalan dan melawat setiap reruai kat setiap tingkat di setiap hall? Itu belum termasuk lagi Agora (dataran) yang luasnya lagi luas dari dewan pameran. Sebab itulah aku sakit kaki. Sebab itulah WAJIB pakai kasut yang sesuai. Tak payahlah nak bergaya dengan kasut bertumit atau kasut but. Kalau kaki tu memang tahan, tak pe. Kaki aku memang tak tahan. Dah la badan pun chubby... berat kaki nak menanggung. Hahahaha... sendiri sedar diri.

Jenuh juga penyampai taklimat tu bawa kami pusing ke setiap hall. Masa tu kontraktor tengah sibuk siapkan reruai. Reruai Malaysia belum siap sepenuhnya lagi masa tu. Hampir dua jam baru talimat tu selesai. Aku pun balik ke reruai. Perut dah lapar. Jadi kami pun makan kat tempat WiFi Hotspot. Takjub aje orang tengok aku bawa ketupat dan kuah kacang. Beria sungguh masak, ek? Bukannya apa. Aku ni makan memilih. Western food memang kegemaran utama. Tapi kat situ, western food banyak yang tak halal. Makanan Arab pula, kekadang tak kena dengan tekak. Tu yang gigih aku masak. Lagipun jimat. Duit yang ada boleh sohping kat Primark lagi kan?

Lepas siap makan, ada delegasi yang mula sibuk susun buku. AJK cakap, tak pe nanti mereka susunkan. Aku pun masa tu dah penat dan sakit kaki. Lalu baliklah awal. Masa kat Hbf, aku masih tak sedar diri lagi. Tunggu tren intercity dengan rasa tak bersalah.

Masa kat Hbf aku sempat beli air mineral Evian. Harganya €0.69 untuk 500ml. Mohon tercekik sebab terkejut. Masa kat Dubai, harga Evian ni AED11.00 dirham. Mahal yakmat. Kat Frankfurt, sen sen aje? Tepuk-tepuk dahi aku dibuatnya. Murah banget. Kat Malaysia pun mahal. Lepas ni hari-hari aku minum Evian kat Frankfurt. Bila lagi?

Dalam beg tu cuma ada but aku dua pasang aje. Buku dah letak kat reruai.


Dan aku sempat juga beli buah strawberi. Ingatkan manis seperti yang aku bayangkan. Rupa-rupanya sama masam macam kat Malaysia. Dah la harganya €3.50 satu cup besar. Tipah tertipu! Ni siapalah yang dah racun fikiran aku kata strawberi manis kat oversea? Hampeh betol! Aku makan dua butir aje. Yang lain aku bawa ke Stand Malaysia dan letak dan pantri bagi sesiapa yang nak makan.

Masa ni cuaca Frankfurt tak berapa sejuk. Aku cuma pakai thermal sut dan blaus nipis. Jaket dan kot jadi hiasan kat tangan aje. Rupa-rupanya minggu tu memang kurang sejuk. Masa hari aku nak balik aje kabus tetiba tebal dan suhu memang sejuk.

Tak sabar nak tunggu esok bila Messe dibuka untuk pedagang kandungan dan hakcipta. Jadual aku nampak padat juga. Untuk pertama kali ni, aku konon-kononnya nak jadi pemerhati. Nak belajar dulu. Tapi kawan aku kata, jangan. Datang jauh-jauh tak buat sungguh-sungguh, rugi. Maka aku pun set nak bersungguh-sungguh. Ikut betul-betul jadual appointment yang dah ditetapkan. Newbie kenalah akur akap senior kan? Kena panah petih kang kalau ingkar.... hahaha. Sedia untuk dibuli!

Masa ni aku tak sedar lagi yang Kleinmarkthalle tu tak jauh sangat daripada Primark. Boleh pulak aku terlupa nak ke situ sampailah hari terakhir. Malangnya, hari Ahad tutup pulak. Itu aje masa free yang tinggal waktu tu. Harus kena datang semula tahun depan ni!